Soeprijadi : Profil & Biodata

Loading...

Ketika Bung Karno menyusun kabinet, ia pernah memberikan jabatan Menteri Keamanan Rakyat bagi Soeprijadi. Keputusan itu diambil pada tanggal 6 Oktober 1945. Namun Soeprijadi tidak kunjung menampakkan diri ketika ditunggu hingga tanggal 30 Oktober 1945. Akhirnya pemerintah mengalihkan jabatan itu kepada Soedirman, yang juga mantan anggota Peta.

Soeprijadi profil

Cerita tentang keberadaan Soeprijadi hingga kini masih merupakan mitos. Ia dinyatakan hilang setelah memimpin pemberontakan Peta (Pembela Tanah Air) terhadap tentara pendudukan Jepang di Blitar, Februari 1945. Pemberontakan yang dipimpinnya adalah gejolak terbesar sepanjang pemerintahan pendudukan Jepang di Indonesia. Pengangkatan Soeprijadi adalah tanda penghargaan dan kepercayaan kepada semangat Peta, yang patriotismenya patut diteladani.

Soeprijadi lahir di Trenggalek pada 13 April 1923 dengan nama Priyambodo. Sejak kanak-kanak darah patriotiknya sudah berkobar-kobar. Maklum, sejak kecil, itu sudah diwejangi oleh kakek tirinya tentang nilai-nilai kepahlawanan yang bersumber dari cerita wayang.

Semula, Soeprijadi adalah perwira instruktur yang diangkat Jepang untuk pembentukan tentaratentara pribumi sebagai kader inti Peta. Ia ditempatkan di Peleton I Kompi III Peta di Blitar. Menyaksikan kekejaman tentara Jepang terhadap bangsanya, darah muda Soeprijadi mendidih.

Pada tanggal 14 Februari 1945, kebendannya kepada penjajah Jepang kejam akhirnya meletus menjadi sebuah pemberontakan di Blitar. Kendah bisa dipadamkan dalam waktu singkat, pemberontakan yang dipimpin perwira berpangkat Shodancho yang baru berusia 22 tahun ini memakan banyak korban dari pihak bala tentara Jepang. Namun karena kekuatan yang tidak berimbang, anggota Peta yang melakukan perlawanan itu akhirnya dapat ditumpas. Sejumlah anak buah Soeprijadi yang menyerah malah ada yang dihukum mati dan dipenjara.

Sedangkan keberadaan Soeprijadi sendiri saat ini masih diliputi misteri. Tidak ada saksi yang melihat langsung ia dieksekusi. Namun tidak banyak yang meyakini dia masih hidup, mengingat bagaimana kejarnnya perlakuan tentara Jepang terhadap kaum pemberontak.

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

five × 2 =